Loading...
Hospital@moedjito.com Emergency: (+62) 321 855 555

News Detail

Talk show Sehat bersama Citra Topik: Tuberkulosis

TBC, adalah penyakit menular paru-paru yang disebabkan oleh basil Mycobacterium tuberculosis. Penyakit ini ditularkan dari penderita TB aktif yang batuk dan mengeluarkan titik-titik kecil air liur dan terinhalasi oleh orang sehat yang tidak memiliki kekebalan tubuh terhadap penyakit ini.

Gejala dan Jenis Tuberkulosis

TB paling sering menyerang paru-paru dengan gejala klasik berupa batuk, berat badan turun, tidak nafsu makan, demam, keringat di malam hari, batuk berdarah, nyeri dada, dan lemah. Jenis batuk juga bisa berdahak yang berlangsung selama lebih dari 21 hari.

Penyebab dan Faktor Risiko Tuberkulosis

Penyebab tuberkulosis adalah Mycobacterium tuberculosis. Basil tersebut menyebar di udara melalui semburan titik-titik air liur dari batuk pengidap TB aktif.

Terdapat sejumlah orang yang memiliki risiko penularan TB yang lebih tinggi. Kelompok-kelompok tersebut meliputi:

  1. Orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, seperti pengidap HIV/AIDS, diabetes, atau orang yang sedang menjalani kemoterapi.

  2. Orang yang mengalami malnutrisi atau kekurangan gizi.

  3. Perokok.

  4. Pecandu narkoba.

  5. Orang yang sering berhubungan dengan pengidap TB aktif, misalnya petugas medis atau keluarga pengidap.

Proses Diagnosis Tuberkulosis

Tuberkulosis termasuk penyakit yang sulit untuk terdeteksi. Dokter biasanya menggunakan beberapa cara untuk mendiagnosis penyakit ini, antara lain:

  1. Rontgen dada.

  2. Tes Mantoux.

  3. Tes darah.

  4. Tes dahak.

Pengobatan dan Pencegahan Tuberkulosis

Penyakit yang tergolong serius ini dapat disembuhkan jika diobati dengan benar. Langkah pengobatan yang dibutuhkan adalah dengan mengonsumsi beberapa jenis antibiotik dalam jangka waktu tertentu.

Sementara langkah utama untuk mencegah TB adalah dengan menerima vaksin BCG (Bacillus Calmette-Guerin). Di Indonesia, vaksin ini termasuk dalam daftar imunisasi wajib dan diberikan sebelum bayi berusia 2 bulan.

 

Risiko Komplikasi Tuberkulosis

 

Apabila tidak diobati, bakteri TB dapat menyebar ke bagian tubuh lain dan berpotensi mengancam jiwa pengidap. Beberapa komplikasi yang mungkin terjadi adalah:

  1. Nyeri tulang punggung.

  2. Meningitis.

  3. Kerusakan sendi.

  4. Gangguan hati, ginjal, atau jantung.

 

Komplikasi berikut sering terjadi pada pasien lanjut :

  1. Hemoptisis massif (perdarahan dari saluran nafas bawah) yang dapat mengakibatkan karena sumbatan jalan nafas atau syok hipovolemik

  2. Kolaps lobus akibat sumbatan broncus

  3. Bronkietasis ( pelebran bronkus setempat) dan fibrosis (pembentukan jaringan ikat pada proses pemulihan atau reaktif ) pada paru.

  4. Pneumothorax (udara didalam rongga pleura) spontan : kolaps spontan karena bula / blep yang pecah

  5. Penyebaran infeksi ke organ lain seperti otak, tulang, sendi, ginjal, dan sebagainya.

  6. Infufiensi kardio pulmoner (cardio pulmonary insufficiency)

 

Scroll to Top